Saturday, September 18, 2010

Siapa yang kampung? *Cerpen*

Tittle:Siapa yang kampung?


“Don’t want!Don’t want!”jerit Danish kepada ibu bapanya.
“The problem is,me and your dad are going to New York for three months!”kata Toh Puan Sri Mellissa.
“Danish,just stay with Uncle Ajwad..Tiga bulan jer pun,”kata Tan Sri Haziem.
“Why I can’t come along?!”soal Danish bengang.
“There’s something…And,later when the times come,you’ll know it,”lata Toh Puan Sri Mellissa.
Danish mengeluh bengang.Bibirnya dimuncungkan.


Muhd Harith Danish..Satu-satunya cahaya mata kepada pasangan Tan Sri Haziem dan Toh Puan Sri Mellissa.Berusia 16 tahun.Perangainya makin menjadi-jadi apabila dia terlampau dimanjakan..Atau ayat yang sangat sesuai, ‘pampered’..Apa yang dikehendaki tak dicapai..Protes ajer la kejanya..
Danish yang berlagak seperti namanya dekat-dekat dengan Harry Potter,kadang-kadang menyuruh teman-temannya memanggilnya Harry.Bukan dekat sangat pun Harith dengan Harry.Perasan jer lebih!
Danish tahu yang ibu dan bapanya ada masalah.Masalah rumah tangga.Mungkin pemergian mereka ke New York kali ini dan menenangkankan fikiran.Terutama mamanya yang selalu menenangkan fikiran dengan berbelanja atau pun dengan kata semangatnya sendiri ‘Louis Vuitton,Prada,Gucci,Channel,Corvette’..Meniru dalam cerita Sydney White.Hadeyh!



~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~



Danish menyeret kakinya malas.Begnya yang agak besar beroda diseret di atas tanah.Mukanya tak payah ditanya!Tak boleh bla!Tegang habis.

“Danish!Dah besar kamu,”kata Encik Ajwad.Selaku pakcik kepada Danish dan abang kepada Tan Sri Haziem.
Danish hanya tersenyum dan menyalami tangan pakciknya dan makciknya,Puan Firah.
Anak pakcik dan makciknya ini penuntut di universiti di Kuala Lumpur.Memang agak jauh dari kampung ini.


Danish membawa dirinya ke bilik yang ditunjukkan oleh pakciknya sebentar tadi.
‘Kampungnya!’desis hati kecil Danish.
Bilik itu hanya ada satu katil bujang,satu meja belajar,satu almari,satu kipas siiling.Itu sahaja.
“I need my king size bed,two more wardrobe,air-con..Huh?!”Danish menggumam sendiri.Bencinya kena tinggal sini!Tiga bulan pulak tuh!Bukan tiga hari!




Malam pertama..Bukan malam pertama pengantin baru tuh tau…!

Danish mengereng ke kiri dan kanan.Sudahlah perutnya menggelodak minta diisi.Bilik pula panas bagai disinari mentari.Wah!Pantun..Hahaha…

Danish membuka matanya.Petunya yang kempis itu diusap.Sabarlah wahai perut.Mari kita pergi selongkar dapur…..


Danish menggosok matanya beberapa kali.Ye!Matanya tak salah.Apa benda yang warna putih depan periuk nasi tuh?Danish mengelipkan matanya beberapa kali.Ada lagi.Danish cuba merapatinya.Malangnya kakinya tersandung dengan wayar telefon dan terlanggar pasu plastic milik Puan Firah.
Benda putih itu menoleh.Danish menutup mata dengan tangannya.

“Danish!Kamu lapar ye?Auntie ada simpan lauk..Kalau nak kamu panaskan lah ye,”kata Puan Firah lembut.Danish membuka matanya perlahan dan bingkas bangun.
“Baekkkk!”kata Danish sambil tersengih.Puan Firah tersenyum sebelum melangkah ke bilik tidurnya.


Dalam hati Danish menyumpah seranah kenapa dia jadi penakut sangat?!Macam perempuan.Or,lebih tepat,kalah perempuan.

Makanan dipanaskan dan dia duduk makan berseorangan.Ketika itu bayangan mama dan papa menerpa..Rindunya.Baru jer berapa jam..Huhuhu…


~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~


Hari pertama persekolahan di SMK.Sri Meranti….

Danish berjalan perlahan.Begnya disandang.

“Excuse me..Where’s the office?”soal Danish kepada seorang gadis yang kelihatan lebih kurang seusia dengannya.
“Apa?”soal gadis itu kononnya tidak faham bahasa English yang digunakan oleh Danish.
“Where’s the office?”soal Danish lagi.
“Ha?”soal gadis itu.
“Hish!Pejabat dekat mana?!”soal Danish bengang..Sengal betul.Tak mungkin tak faham apa yang aku cakap.Muka punya cantik.Otak punya cetek.Pantun!
“Tu…”gadis itu menunjukkan satu blog yang terletak ditengah-tengah antara blok A dan blok B.
Danish mengangguk faham.
“Hurm…Tak cakap thank you pun,”gumam gadis itu sambil tersenyum tepi.


Waktu rehat SMK.Sri Meranti serupa seperti sekolah lain.Cuma nampak pelik sedikit telatah pelajarnya.Hari ini,seorang kawan pun Danish tak nampak.Semuanya nampak hanya menjauhkan diri darinya.Dalam kelas pun duduk sorang jer…..Sadis,sadis….

Danish tidak turun rehat.Hanya duduk dikelasnya di tingkat 3…Tiba-tiba matanya tertangkap satu objek hidup yang duduk di atas tembok beranda tingkat 3…Danish terus terbangun dari duduknya.

“Hey!Awak gila ke?”soal Danish tiba-tiba.Gadis itu menoleh dan mengangkat kening tanda ‘mengapa’.
“Dengan kaki yang terjuntai dekat bawah.You might be fall…awak tahu?”soal Danish.Biar betik minah ni?Nak bunuh diri apa?
Gadis itu mengangkat bahu.

“So…Awak budak baru tu kan?Nama apa?”soal gadis itu tanpa berpaling.Kalau aku jatuh pun,kau apa kisah?
“Danish.Harith Danish.Awak?”soal Danish.Tidak menyangka aksi berani mati gadis itu menjadi titik permulaan perkenalan mereka.
“Zulaikha.Kaseh Zulaikha,”jawabnya.
“Nice name,”puji Danish.
Zulaikha hanya tersenyum.

Kringgggggg!!!
Loceng berbunyi menandakan waktu rehat sudah tamat.

Zulaikha menarik kakinya masuk.Danish menarik nafas lega.Pompuan nieh la…Berani mati betul.


~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~


Buah epal tinggal sebiji lagi di meja jualan kantin.Kelihatan dua orang belia yang masih muda remaja berlari ke meja itu.

“Acik epal ni berapa?”soal Danish.
“Nah acik…80 sen….”hulur Zulaikha.
Makcik kantin itu memandang Danish dan Zulaikha silih berganti.

“Hey!Saya dapat dulu!”kata Danish.
“Saya nampak dan bayar dulu,”kata Zulaikha.
“Saya dah pegang!”
“Saya dah bayar!”
“Saya dah ambil!”
“Saya dah…….”
Dan bermacam lagi ‘saya dah’ la…

“Acik…Epal ada lagi?”soal seorang pelajar lelaki tingkatan 1 yang kelihatan berpeluh peluh.
Makcik kantin itu merampas buah epal dari tangan Danish dan menghulurkan kepada pelajar tingkatan 1 tadi.

Danish dan Zulaikha blur..Eyh Acik ni?Kemudian kedua-duanya berpaling bengang.Sengal betul!


~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~



Bermula dari tragedi ‘perebutan epal’ itu,Danish dan Zulaikha menjadi musuh ketat.
Pantang berjumpa.Ada saja perkara yang nak didebatkan..Dan Zulaikha yang sering menyidai kaki di koridor tingkat tiga itu masih lagi tidak berubah.



Satu hari balik dalam perjalanan pulang dari sekolah…Danish menjamu matanya dengan pemandangan yang indah di Kampung Sri Meranti itu.


“Tolong!Tolong!”suara jeritan kedengaran tetapi tidak dapat dikesan.Danish menoleh ke kiri,kanan,bawah kaki dan atas kepala.Merapu jer lebih.
“Tolong!”mata Danish terstuck pada seorang gadis yang terkapai-kapai dalam tali air.Ah!Tak payah tolong…Bukannya dalam sangat pun…
Danish meneruskan perjalanan…Suara merintih pertolongan masih belum senyap.
“Don’t look back,Danish…Go on…”Danish menggumam kerana malas membasahkan bajunya.
“TOLONG!”jeritan itu makin kuat.
Danish terus berpaling dan membuka beg dari badan dan terus terjun ke dalam tali air.Dia berenang terus ke arah gadis itu.Eyh!Macam kenal jer….Zulaikha!Danish terus memegang pinggang Zulaikha dan menariknya ke tebing sungai.

Zulaikha kelihatan sukar bernafas.Asyik terbatuk-batuk saja..
Danish ligat berfikir.Takkan aku nak bagi CPR yang dari mulut ke mulut tuh???Nak potong leher dia(bukan sembelih tuh..Ada la caranya)…Biar jer???
Danish mengambil keputusan untuk mengeluarkan buku tulisnya dari dalam beg sekolahnya.Mulut Zulaikha dibuka.Perut Zulaikha ditekan bagi mengeluarkan air.Buku itu dikipas di mulut Zulaikha mengganti nafas.Zulaikha kembali terbatuk.Air keluar dari mulutnya.


“Awak ok?”soal Danish pantas.
Zulaikha mengangguk.
“Thanks,”bisiknya.Suaranya seakan tersekat di kerongkong.

“Astaghfirullah…Apa dah jadi ni?”soal Encik Ajwad yang kebetulan lalu di tali air itu.
“Zulaikha hampir lemas,”

“Ika!”jerit seorang lelaki dari jauh.
“Daddy!”jerit Zulaikha dan memeluk lelaki itu.
Daddy??Biar benar??Haritu punya la tak reti English.Tiba-tiba panggil Daddy??Ni yang buat aku blurrr nieh…

~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~@~



Sehari sebelum tiga bulan agreement papa dan mamanya…

“Awak…Saya suka awak,”kata Danish tanpa perasaan malunya.Mukanya dipandang menghadap Zulaikha yang mukanya mula blushing.
“Saya pun,”kata Zulaikha.
“Saya pun apa?”usik Danish.
“Suka awak,”
“Awak tu sapa?”
“Awakla…”
“Siapa?”
“Harith Danish,”
“Kenapa dengan Harith Danish?”Danish masih tidak puas mengusik Zulaikha.
“Saya suka awak Harith Danish!”kata Zulaikha sedikit kuat.Hadeyh!Terlepas la pulok…

“Kita couple?”soal Danish.
Zulaikha mengangkat kening.
“Tak boleh!”jawab Zulaikha.
“Kenapa tak?”soal Danish cemas.
“Tak boleh kalau tak couple,”jawab Zulaikha sambil tersengih.
“Nakal erh,”kata Danish mencuit pinggang Zulaikha.Zulaikha mengelak.Zulaikha menolak Danish ke dalam sawah dan Danish menariknya sekali.Mereka tergelak gembira…
“Budak kampung nieh…”kata Danish.
“Siapa yang kampung?”soal Zulaikha sambil mengangkat kening.Danish tayang gigi..

Zulaikha juga lebih kurang Danish aje ceritanya.Ibu bapanya meninggalkannya bersama atuk dan nenek.Dan hari Zulaikha jatuh tali air itu,ayah dan ibunya datang mencarinya.

“Budak kampung,”ejek Zulaikha.
“Siapa yang kampung?Saya tak kampung…Desa jer,”kata Danish.
Kedua-dua mereka kemudian ketawa gembira.

And they both live happily ever after…



-THE END-
sudah lama terperap..
dan cerita yang agak merapu..i know.ahaks.
apa2 pun, happy reading.:)

2 comments:

eyqaa said...

best la crita ni :) suka sangat sangat sangat sangat sangat :D

Anonymous said...

ur writing skill bleh d'improve' lgi..keep moving 4ward k..nway,good job..